Antara Halal dan Haram (Makanan & Minuman)

Islam adalah agama yang sifatnya universal. Jika kita teliti kembali dalam aspek kehidupan yang berpedoman Al-Qur’an kita akan melihat bagaimana aspek Islam mengatur semua pola kehidupan manusia. Dan aturan kejelasan tentang makna haram dan halal pun telah jelas tergambar bagaimana Islam mengabarkannya untuk kita. Dalam Al-Qur’an Allah Subhanahu wa ta’ala berfirman,  “Katakanlah:Siapakah yang berani mengharamkan perhiasan Allah yang telah dikeluarkan untuk hambaNya dan rezeki-rezeki yang baik itu?.Katakanlah! Tuhanku hanya mengharamkan yang jelek, baik yang nampak ataupun yang tersembunyi, dan dosa, dan kejahatan yang tidak benar, dan kamu menyekutukan Allah dengan suatu yang Allah samasekali tidak menurunkan hujjah, dan kamu mengatakan atas (nama) Allah sesuatu yang kamu tidak tahu.” (al-A’raf: 32-33). Batasan haram dan halal dalam Islam adalah hal yang sudah pasti yang harus kita ikuti sebagai pedoman dalam keberlangsungan  hidup kita. Namun, Islam juga mengatur bagaimana kita juga harus melihat kebaikan (thoyib) nya  apalagi dalam konteks makanan dan minuman. Teranglah Allah berfirman, “Hai manusia! Makanlah dari apa-apa yang ada di bumi ini yang halal dan baik, dan jangan kamu mengikuti jejak syaitan karena sesungguhnya syaitan itu musuh yang terang-terangan bagi kamu.” (al-Baqarah: 168)

Dalam karyanya Yusuf Qordhawi “Halal dan Haram dalam Islam” memandang bahwa sejak dahulu kala umat manusia berbeda-beda dalam menilai masalah makanan dan minuman mereka, ada yang boleh dan ada juga yang tidak boleh. Lebih-lebih dalam masalah makanan yang berupa binatang. Adapun masalah makanan dan minuman yang berupa tumbuh-tumbuhan, tidak banyak diperselisihkan. Dan Islam sendiri  tidak mengharamkan hal tersebut, kecuali setelah menjadi arak, baik yang terbuat dari anggur, korma, gandum ataupun bahan-bahan lainnya, selama benda-benda tersebut sudah mencapai kadar memabukkan. Begitu juga Islam mengharamkan semua benda yang dapat menghilangkan kesadaran dan melemahkan urat serta yang membahayakan tubuh, sebagaimana akan kami sebutkan di bawah. Adapun soal makanan berupa binatang inilah yang terus diperselisihkan dengan hebat oleh agama-agama dan golongan. Misalnya saja golongan Brahmana (Hindu) yang melarang dirinya untuk menyembelih dan makan daging hewan, atau golongan Nasrani dan Yahudi yang menghalalkan babi. Sedang Islam datang dengan rahmat, dalam firman-Nya yang menjelaskan makanan yang diharamkan,  “Katakanlah! Aku tidak menemukan tentang sesuatu yang telah diwahyukan kepadaku soal makanan yang diharamkan untuk dimakan, melainkan bangkai, atau darah yang mengalir, atau daging babi; karena sesungguhnya dia itu kotor (rijs), atau binatang yang disembelih bukan karena Allah. Maka barangsiapa yang dalam keadaan terpaksa dengan tidak sengaja dan tidak melewati batas, maka sesungguhnya Tuhanmu Maha Pengampun dan Maha Belas-kasih.” (al-An’am: 145).

Dan dalam surah al-Maidah ayat 3 Al-Quran menyebutkan binatang-binatang yang diharamkan itu dengan terperinci dan lebih banyak.

Firman Allah:

“Telah diharamkan atas kamu bangkai, darah, daging babi, binatang yang disembelih bukan karena Allah, yang (mati) karena dicekik, yang (mati) karena dipukul, yang (mati) karena jatuh dari atas, yang (mati) karena ditanduk, yang (mati) karena dimakan oleh binatang buas kecuali yang dapat kamu sembelih dan yang disembelih untuk berhala.” (al-Maidah: 3).

Ada dua binatang yang dikecualikan oleh syariat Islam dari kategori  bangkai, yaitu belalang, ikan dan sebagainya dari macam binatang yang hidup di dalam air.

Rasulullah s.a.w. ketika ditanya tentang masalah air laut, beliau menjawab:

“Laut itu airnya suci dan bangkainya halal.” (Riwayat Ahmad dan ahli sunnah)

Dan firman Allah yang mengatakan:

“Dihalalkan bagi kamu binatang buruan laut dan makanannya.” (al-Maidah. 96)

Yang dimaksud haramnya bangkai, hanyalah soal memakannya. Adapun memanfaatkan kulitnya, tanduknya, tulangnya atau rambutnya tidaklah terlarang. Bahkan satu hal yang terpuji, karena barang-barang tersebut masih mungkin digunakan. Oleh karena itu tidak boleh disia-siakan.

Ibnu Abbas r.a. meriwayatkan, bahwa salah seorang hamba Maimunah yang telah dimerdekakan (maulah) pernah diberi hadiah seekor kambing, kemudian kambing itu mati dan secara kebetulan Rasulullah berjalan melihat bangkai kambing tersebut, maka bersabdalah beliau:

“Mengapa tidak kamu ambil kulitnya, kemudian kamu samak dan memanfaatkan?” Para sahabat menjawab: “Itu kan bangkai!” Maka jawab Rasulullah: “Yang diharamkan itu hanyalah memakannya.” (Riwayat Jama’ah, kecuali Ibnu Majah)

Rasulullah s.a.w. menerangkan cara untuk membersihkannya, yaitu dengan jalan disamak.

Sabda beliau:

“Menyamak kulit binatang itu berarti penyembelihannya.” (Riwayat Abu Daud dan Nasal)

Yakni, bahwa menyamak kulit itu sama dengan menyembelih untuk menjadikan kambing tersebut menjadi halal.

Dalam salah satu riwayat disebutkan:

“Menyamak kulit bangkai itu dapat menghilangkan kotorannya.” (Riwayat al-Hakim)

Dan diriwayatkan pula, bahwa Rasulullah s.a.w. bersabda:

“Kulit apa saja kalau sudah disamak, maka sungguh menjadi suci/bersih.” (Riwayat Muslim dan lain-lain)

Darah masuk dalam kategori haram. Dalam hal ini adalah darah yang mengalir.  Hal ini merupakan hikmah yang harus kita pahami, bahwa darah merupakan aliran yang ditransformasikan ke seluruh tubuh dan hal ini dapat meyakiti binatang atau melemahkannya.

Kemudian yang makanan diharamkan Allah adalah daging babi. Dr. Yusuf Qardhawi menyatakan bahwa naluri manusia yang baik sudah barang tentu tidak akan menyukainya, karena makanan-makanan babi itu yang kotor-kotor dan najis. Ilmu kedokteran sekarang ini mengakui, bahwa makan daging babi itu sangat berbahaya untuk seluruh daerah, lebih-lebih di daerah panas. Ini diperoleh berdasarkan penyelidikan ilmiah, bahwa makan daging babi itu salah satu sebab timbulnya cacing pita yang sangat berbahaya. Dan barangkali pengetahuan modern berikutnya akan lebih banyak dapat menyingkap rahasia haramnya babi ini daripada hari kini. Maka tepatlah apa yang ditegaskan Allah:

“Dan Allah mengharamkan atas mereka yang kotor-kotor.” (al- A’raf: 156)

Sementara ahli penyelidik berpendapat, bahwa membiasakan makan daging babi dapat melemahkan perasaan cemburu terhadap hal-hal yang terlarang.

Menyembelih dengan tidak atas nama Allah juga merupakan sesuatu yang diharamkan, misalnya saja adalah menyembelih binatang dengan atas nama Latta dan ‘Uzza. Hal ini merupakan perbuatan yang melanggar Tauhid dalam penyembahan kepada-Nya. Oleh karena itu, menyebut selain nama Allah ketika menyembelih berarti meniadakan perkenan ini dan dia berhak menerima larangan memakan binatang yang disembelih itu.

Dalam firman-Nya Allah juga menegarkan perihal minuman dan perbuatan yang haram yang harus kita hindari agar tidak terperangkap pada jebakan syaitan , “Hai orang-orang yang beriman! Sesungguhnya khamar (arak), judi, berhala, dan undian adalah kotor dari perbuatan syaitan. Oleh karena itu jauhilah dia supaya kamu bahagia. Syaitan hanya bermaksud untuk mendatangkan permusuhan dan kebencian di antara kamu disebabkan khamar dan judi, serta menghalangi kamu ingat kepada Allah dan sembahyang. Apakah kamu tidak mau berhenti?” (al-Maidah: 90-91)

Khamar atau arak merupakan segala sesuatu yang dapat memabukkan. Dalam hadits Rasulullah bersabda, “Semua yang memabukkan berarti arak, dan setiap arak adalah haram.” (Riwayat Muslim)

Dan Umar pun mengumumkan pula dari atas mimbar Nabi, “Bahwa yang dinamakan arak ialah apa-apa yang dapat menutupi fikiran.” (Riwayat Bukhari dan Muslim).

Walaupun sedikitnya kita mencoba untuk sekedar mencicipinya dengan tegas Rasulullah mengharamkannya, Rasulullah s.a.w. pernah menegaskan:

“Minuman apapun kalau banyaknya itu memabukkan, maka sedikitnya pun adalah haram.” (Riwayat Ahmad, Abu Daud, Tarmizi)

Lalu bagaimana jika itu dijadikan sebagai obat?,. Rasulullah kembali menegaskan bahwa “Arak itu bukan obat, tetapi penyakit.” (Riwayat Muslim, Ahmad, Abu Daud dan Tarmizi)

Dan sabdanya pula:

Sesungguhnya Allah telah menurunkan penyakit dan obat, dan menjadikan untuk kamu bahwa tiap penyakit ada obatnya, oleh karena itu berobatlah, tetapi jangan berobat dengan yang haram.” (Riwayat Abu Daud)

Dan Ibnu Mas’ud pernah juga mengatakan perihal minuman yang memabukkan: “Sesungguhnya Allah tidak menjadikan kesembuhanmu dengan sesuatu yang Ia haramkan atas kamu.” (Riwayat Bukhari).

Jadi,  makanan dan minuman yang dihalalkan dan diharamkan untuk kita adalah suatu hal yang sudah jelas digambarkan oleh Islam melalui dalil-dalil yang ada, baik itu Al-Qur’an dan Hadits Sahih.

Karya : Nurul Ulfah Aprily (Syiar INSANI)

Bagikan Artikel Ini :

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *